Google Translate

CLOSTRIDIUM BOTULISM



GAMBARAN UMUM CLOSTRIDIUM
            Kelas Clostridium merupakan kelas bakteri yang memiliki ciri-ciri yakni, bentuk batang pendek, gram positif, anaerob, berspora, letak spora dapat terminal maupun subterminal dan dapat menyebabkant beberapa penyakit diantaranya tetanus (Cl. Tetani), gas gangrene (Cl. Perfringens), botulism dan beberapa spesies menghasilkan toxin menggangu saraf (Cl Botulinum) dan menyebabkan pseudomembran colitis (Cl. Difficile).

CLOSTRIDIUM BOTULINUM PEYEBAB BOTULISM

1.ETIOLOGI 
            1. Morfologi
            Morfologi dari Cl botulinum yakni berentuk batang, berspora oval subterminal, anaerob, motil (flagela peritrikus) dan merupakan bakteri gram negatif. Tipe dari Cl. Botulinum adalah  tipe A, B, C, D, E, dan F. Produksi toxin dapat pada daging kering dengan kadar air kurang dari 30%. Menghasilkan neurotoxin botulin dan pada umumnya ditemukan di tanah. .
            2. sifat biakan
            Di laboratorium Cl. Botulinum dapat diisolasi pada media trytose cycloserine ( TSC), selalu dalam lingkunan anerobik yang mengandung kurang dari 2% oksigen. Cl. Botulinum tidak menggunakan laktosa sebagai sumber karbon utama. Hidup pada pH 4,8-7,
            3. Struktur antigen
            Bakteri ini dikelompokkan menjadi grup I-IV berdasarkan sifaf proteolitiknya dan memiliki tujuh struktur antigen yakni antigen (A-G), serta antigen somatik.

2. PATHOGENESIS
            Cl. Perfringens tipe C dan D menyebabkan botulism pada hewan sedangkan yang lain menyebabkan botulism pada manusia.  Hewan yang rentan adalah unggas, sapi kuda dan beberapa jenis ikan. Bakteri ini menghasilkan racun saraf (neurotoksin botulin). Neurotoksin hanya dihasilkan saat terjadi proses endospora dalam keadaan anerobik. Sporanya tersebar luas di lingkungan, di tanah, udara, debu, dan air laut.
            Infeksi oleh Cl. Botulinum dapat melalui makanan maupun luka. Jika hewan menelan pakan yang terkontaminasi spora Cl. Clostridium dari lingkungan sekitarnya.Setelah tertelan maka akan menghasilkan neurotoksin di dalam usus. Pada hewan Cl. Botulinum yang menginfeksi adalah tipe C dan D, sehingga toxin yang di hasilkan adalah toxin C dan D. Kemudian toxin akan berikatan dengan reseptor pada saraf kolinergik dan memblokade pengeluaran asetikolin. Hal ini akan menggangu sTimulasi gerakan otot sehingga mengakibatkan paralisis. Dalam beberapa saat akan menyebabkan muntah, lemas, kejang, dan akhirnya paralisis sistem respirasi. Infeksi melalui luka biasanya terjadi karena luka tusuk dan mekanismenya sama dengan keracunan pada makanan.

3. GEJALA KLINIS
            Masa inkubasi dari penyakit botulism adala 18-24 hari. Gejala klinis yang timbul adalah, muntah, susah untuk menelan, dan jika toxin yang dihasilkan banyak maka akan mengalami kesulitan bernafas karena paralisis saluran nafas da berakhir dengan kematian.
           
4. DIAGNOSA
            Diagnosa dapat dilakukan dengan mengamati gejala klinis yang terjadi. Diagmosa dapat diperkuat dengan melakukan uji di laboratorium dengan mengisolasi bakteri. Isolasi dapat dilakukan dengan terlebih dahulu mengambil spesimen dari feses pasien. Hasil isolasi dapat di isolasi pada hewan percobaat (mencit) Untuk mengetahui tipenya dapat dilakukan uji netralisasi dengan pemberian anti toksin pada mencit atau uji serologi berupa ELISA. Uji netralisai membutuhkan waktu selama 48 jam.
           
5. PENCEGAHAN DAN PENGOBATAN
            Spora Cl Botulinum tersebar luas di alam, baik di tanah, air laut, air danau debu dan udara. Pakan ternak sangat mudah terkontaminasi, untuk itu penyimpanan pakan harus diperhatikan.
            Untuk pengobatan dapat diberikan antibiotik penicilin atau metronidazole.dan pemberian antitoksin botulinum.

Tidak ada komentar:

Baca Juga Artikel Yang Lainnya:

·