Google Translate

Analisis kariotipe Ikan Nase Raja, Chondrostoma regium (Heckel, 1843) (Cachama: Cyprinidae) dari Iran

Analisis kariotipe Ikan Nase Raja, Chondrostoma regium (Heckel,
1843) (Cachama: Cyprinidae) dari Iran


Penulis korespondensi: Tel: 98,711 2280916; Fax: 98,711 2280926;.
E-mail: esmaeili@susc.ac.ir; hresamaeili@yahoo.com
Diterima 26 Juni 2009
Diterima 26 Agustus 2010

Abstrak
Para karyotypic dan sitologi karakteristik ikan cyprinid asli regium Chondrostoma Iran (Heckel, 1843) telah diselidiki dengan memeriksa kromosom metafase menyebar diperoleh dari epitel insang dan ginjal. The diploid  jumlah kromosom spesies ini 2n = 52. kariotipe terdiri dari 21 pasang submetasentrik dan 5 pasang subtelosentrik kromosom (12Sm, 5St). Jumlah lengan (NF) adalah 58. Tidak ada kromosom seks heteromorphic adalah sitologi terdeteksi. Kromosom nomor, rumus kariotipe dan jumlah lengan regium C. membedakannya dari yang lain terkait erat spesies. Hasilnya dapat digunakan untuk studi populasi, manajemen dan program konservasi.
Kata kunci: Chondrostoma regium, kariotipe, kromosom, idiogram, Timur Tengah.

Pengantar
Cypriniformes atau ikan mas adalah kelompok air tawar ikan dengan 6 keluarga, 321 marga dan sekitar 3.268 spesies yang ditemukan di seluruh dunia kecuali Australia dan Amerika Selatan (Nelson, 2006). The Cyprinidae atau ikan kecil ditemukan di Amerika Utara, Afrika dan Eurasia. Ini keluarga dengan 220 marga dan sekitar 2.420 spesies adalah keluarga terbesar ikan air tawar dan dengan kemungkinan pengecualian Gobiidae, yang terbesar keluarga vertebrata (Nelson, 2006). Mereka sebagian besar kecil (<5 cm) walaupun ada pula yang sangat besar (3 m). Sekitar 73 spesies ikan cyprinid diakui dari Iran. The Chondrostoma genus adalah salah satu dari beragam kelompok. Ada sekitar 26 spesies yang 2 adalah dikenal bagi Iran (Elvira, 1997) termasuk Chondrostoma regium (Heckel, 1843) dan C. cyri (Kessler, 1877).
Raja nase, regium Chondrostoma ditemukan sepanjang lembah Tigris-Efrat dan Mediterania cekungan Turki tenggara dan Levant utara (Coad, 2009). Di Iran, ditemukan di Sungai Tigris dan Sungai Kor cekungan. Tambahan lokalitas adalah Kermanshah, Sungai Marun, yang Hawr al Azim rawa (Wossughi, 1978; Abdoli, 2000; Coad, 2009). Ghorbani Chafi (2000) daftar Bazoft dan Kuhrang Sungai di lembah hulu Sungai Karun dan juga Zayandeh Sungai cekungan Esfahan Iran (Coad, 2009). Di Iran, ini dikenal sebagai jokhorak, nazok, nazi; heif-e nan (= limbah roti, yaitu berharga) di Khuzestan; Siahaan anggap dan dom Siahaan, (artinya blacktail) dan kapur puzeh dar) (Coad, 2009).
            Studi sitogenetika dalam ikan belum komprehensif jika dibandingkan dengan vertebrata lainnya kelompok di Iran (Kalbassi et al, 2008.). Dalam hal ini,studi paling karyological di Iran terdiri dari Abramis Brama (Nahavandi et al, 2001.), Ctenopharyngodon idella (Nowruzfakhshami et al., 2002), persidis Petroleuciscus dan Cyprinion tenuiradius (Esmaeili dan Piravar, 2006a, 2006b), Iranocichla hormuzensis dan Mastacembelus mastacembelus (Esmaeili et al., 2006a, 2006b), Schizothorax zarudnyi (Kalbassi et al, 2008.), Aphanius spp. (Esmaeili et al, 2008.) dan Garra persica (Esmaeili et al, 2009.). Namun Chondrostoma regium telah digambarkan dan dibandingkan morfologis, tetapi kariotipe itu belum belum diteliti.
            Sebagai studi kromosom ikan telah menerima perhatian yang cukup besar dalam beberapa tahun terakhir karena nya kegunaan dalam menangani masalah klasifikasi, evolusi dan keturunan, ini laporan pertama, bisa memberikan karyological fitur yang rinci dari ikan mas ini endemik dari Iran.

Bahan dan Metode
Spesimen regium Chondrostoma (Gambar 1) adalah dikumpulkan dari Fahlian Sungai (Gambar 2), Nur Abad  (Fars provinsi, selatan, Iran) (30 ° 11'06 .2''N.,  51 ° 31'27 .9''E., alt. 919 m) menggunakan memancing elektro  perangkat dan bersih dip. Spesies ikan lainnya termasuk Copeta trutta, Copoeta aculeata, Barbus kecapi, Barbus sublimus, Cyprinion macrostomum, Alburnus mossulensis dan mesopotamicus Barilius Berg, 1932 (Cyprinidae) dan Nemacheilus sp. (Balitoridae) dan Mastacembelus mastacembelus (Mastacembelidae) juga dikumpulkan dari sungai ini. Ikan-ikan itu diangkut hidup untuk laboratorium, dan disimpan di sebuah sumur aerasi akuarium pada 20-25 ° C sebelum analisis. Untuk karyological mempelajari metode modifikasi dari Uwa  (1986) digunakan. Colchicine solusi dipersiapkan dengan 0,005 g dalam 20 ml serum fisiologis. Ikan intraperitonally disuntik dengan 0,02 ml colchicine per gram berat tubuh menggunakan insulin sebuah jarum suntik, dan kemudian diganti dalam akuarium selama 4 - 5 jam. Filamen insang dan ginjal ini spesimen kemudian diangkat dan ditempatkan di larutan hipotonik KCl 0,36% selama 45 menit. di kamar temperatur (25 ° C). Setelah itu, solusi yang disentrifugasi selama 10 menit pada 1000 rpm, menambahkan 2-3 tetes dari fiksatif Carnoy segar dan dingin (1:3, asam asetat: Metanol) sebelum sentrifugasi. The supernatant kemudian dibuang dan 5 ml segar dan dingin pengikat ditambahkan ke sedimen, dicampur secara merata dan kemudian dibiarkan selama 1 jam. Fiksasi dan sentrifugasi tahap diulang 2 kali. Suspensi sekarang yang menetes ke slide dingin.
            Slide ini diwarnai diamati, dipilih dan difoto oleh Olympus mikroskop cahaya dipasang oleh kamera. Kariotipe dibuat dengan mengatur kromosom di pasang oleh ukuran. Untuk setiap kromosom, rata-rata panjang dari pendek dan panjang lengan dan rasio lengan (rasio dari panjang lengan panjang dengan panjang lengan pendek kromosom) dihitung dan kemudian kromosom diklasifikasikan menurut kriteria dari Levan et al. (1964). Fundamental nomor (NF) dinyatakan sebagai dua kali jumlah ditambah atelocentric jumlah kromosom telosentrik. Idiogram The disiapkan di Harvard Graphics 2.0 perangkat lunak.

Hasil
Metafase penyebaran spesies ini diberikan dalam Gambar 3a. Jumlah kromosom diploid dalam adalah 2n = 52 (Gambar 3b). The data kuantitatif pengukuran yang berbeda digunakan untuk mengklasifikasikan kromosom dan idiogram diberikan pada Tabel 1 dan Gambar 4. The
kariotipe terdiri dari 21 submetasentrik dan 5
subtelosentrik (21Sm, 5St), dan jumlah arm 58. Tidak ada unsur heteromorphic indikasi seks kromosom terdeteksi dalam ikan mas asli.




Diskusi
Jumlah kromosom diploid ikan bervariasi dari 2n = 22-26, dalam beberapa jenis Nototheniidae sebuah Antartika kelompok ikan, untuk 2n = 240-260, di beberapa  anadromous Acipenseridae yang menunjukkan beberapa microchromosomes (Fontana et al., 1997)
Menurut pengamatan kami, diploid yang jumlah kromosom regium Chondrostoma adalah 2n 52 = dan tidak dalam konformasi dengan kromosom jumlah spesies yang berkaitan erat. Kariotipe dari beberapa spesies dari genus ini termasuk C. genei, C. knerii, C. nasus, C, phoxinus, C. soetta dan C. toxostoma telah diteliti (Arkhipchuk, 1999; Klinkhardt et al, 1995).. The diploid jumlah kromosom dalam semua dari mereka adalah 2n = 50. Ini menunjukkan bahwa anggota Chondrostoma genus, yang
tidak kekal dari sudut pandang dan sitogenetika
itu adalah fitur menarik di takson ini. Besar variasi dalam jumlah diploid dari spesies yang lain genera ikan juga telah dilaporkan (Alves et al., 2006). Menurut mereka, spesies dari genus Hypostomus menampilkan variasi besar di diploid angka, dengan nilai mulai dari 2n = 52 sampai dengan 2n = 80 kromosom dan mungkin disebabkan tingginya jumlah uniarmed kromosom, menunjukkan terjadinya sejumlah besar fisi sentris di kariotip yang evolusi Hypostomus.
Sebagian besar spesies cyprinid telah 2n = 50 kromosom (Al-Sabti, 1991;. Gul et al, 2004) dan dapat dianggap sebagai nomor modal dalam cyprinid  ikan. Namun beberapa carps seperti ikan mas memiliki 2n = 98-100 dan Barbus polyploid spesies dari Afrika selatan memiliki kromosom 2n = 148 atau 150 (AL-Sabti 1991; Gul et al, 2004;.. Oellerman et al, 1990). Menurut Tsigenopoulos et al. (2002) tiga tingkat ploidi telah diakui di Afrika spesies cyprinids cyprinine: diploid (sekitar 50 kromosom), tetraploid (sekitar 100 kromosom), dan hexaploid (sekitar 150 kromosom). Kejadian dari poliploidi dalam ikan telah didiskusikan dan ditinjau oleh Tsigenopoulos et al. (2002), Leggatt dan Iwama (2003) dan Steven et al. (2004). Menurut Leggatt dan Iwama (2003) poliploidi telah terjadi  luas, independen, dan sering diulang dalam banyak kelompok ikan, dari hiu ke lebih tinggi teleosts dan lebih umum dalam teleosts rendah dari teleosts lebih tinggi, mungkin karena keuntungan diperoleh melalui spesialisasi menurun di bawah  teleosts, sebuah viabilitas penurunan poliploidi di ikan yang lebih tinggi, atau keduanya.
Dalam penelitian ini, tidak ada bukti sitologi adalah ditemukan dimorphism seks kromosom pada
Chondrostoma regium yang setuju dengan laporan banyak spesies ikan (Yu et al, 1987;. Esmaeili et al,. 2008). Pada ikan laut juga, meskipun besar jumlah spesies yang hidup, terjadinya sitologi dibedakan
kromosom seks muncul  menjadi langka meskipun telah dijelaskan dalam platyfishes dan dalam beberapa ikan lele (Galetti et al, 2000;. Alves et al, 2006)..
Jumlah lengan regium Chondrostoma adalah 58. Kromosom nomor, kariotipe formula dan lengan jumlah regium Chondrostoma dapat membedakan ini spesies dari spesies lain dalam genus ini. Kariotipe lainnya yang berhubungan dengan spesies asli ini
genus, Chondrostoma cyri, belum diselidiki lagi, jadi tidak ada perbandingan mungkin. Studi kariotipe dari taksa dan penilaian evolusi kromosom dapat membantu pemahaman kita studi evolusi kelompok kelompok ini
Penelitian lebih lanjut diperlukan pada molekul, sitologi, anatomi, morfologi dan biologi aspek untuk pengenalan yang lebih baik dan pemahaman tentang cyprinid ikan. Hal ini juga penting untuk mempelajari kariotip  spesimen dari Chondrostoma dari garis lintang lainnya menggunakan teknik modern kromosom banding untuk melihat apakah ada variasi intraspesifik.


Ucapan Terima Kasih
Penulis berterima kasih kepada N. Nazar, F.
Shahryari, R. Choobineh dan S. Baghbani untuk membantu dalam pengumpulan ikan dan Shiraz University untuk keuangan dukungan.

Tidak ada komentar:

Baca Juga Artikel Yang Lainnya:

·