Google Translate

Kulit Hyalohyphomycosis Disebabkan oleh Fusarium solani dalam Penyu tempayan (Caretta caretta L.)


Top of Form
Kulit Hyalohyphomycosis Disebabkan oleh Fusarium solani dalam
Penyu tempayan (Caretta caretta L.)

F. J. Caban ~ ES, 1 * J. M. Alonso, 2G. Castella ', 1 F. Alegre, 2 M. Domingo, 1
DAN S. 2 Pont
Departemen Patologi dan hewan produksi, Fakultas Kedokteran Hewan ria `, Universitat Auto` noma
Barcelona, Bellaterra, 1 dan Pusat Pemulihan 'dari Hewan Laut (CRAM)
Premium 'Mar, 2 Barcelona, Spanyol
DAN S. PONT2
Diterima 2 Juli 1997/Returned untuk modifikasi 3 September 1997/Accepted 23 September 1997
Fusarium solani dilaporkan sebagai agen dari infeksi kutan dalam penyu laut terluka dikumpulkan dalam
Laut Mediterania. Penyu itu diperlakukan dengan baik topikal larutan 10% yodium dalam alkohol dan ketoconazole.
Sumber dari agen penyebab ini terlacak pada pasir dalam tangki di mana kura-kura dipertahankan.
Strain itu hanya sensitif in vitro terhadap amfoterisin B dan tahan terhadap 5-fluorocytosine, flukonazol,
itraconazole, dan ketoconazole.

Spesies Fusarium adalah saprophytes tanah umum dan tanaman patogen. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, telah dilaporkan dengan peningkatan frekuensi sebagai penyebab infeksi oportunistik pada manusia dan hewan (20), termasuk reptil (1, 6, 11), kura-kura (8, 17), dan hewan laut lainnya (5, 13, 19). Di antara semua dari referensi ditinjau, hanya Rebell (17) menyatakan infeksi tersebut dari kerang dan kulit bayi kura-kura laut dari Bimini (Bahama) yang diproduksi oleh Fusarium solani (Mart.) Sacc. Tidak ada spesies jamur lainnya telah disebutkan sebagai penyebab kulit mikosis dalam penyu. Dalam kertas, kulit hyalohyphomycosis disebabkan oleh F. solani dalam lautan tempayan sub dewasa penyu (Caretta caretta L.) dikumpulkan di Laut Mediterania yang dilaporkan.
Pada bulan September 1996, sebuah sub dewasa (26,3 kg) tempayan penyu laut (Caretta caretta L.) ditemukan mengambang di lepas pantai Barcelona, Spanyol (Laut Mediterania). Penyu itu kait pemancing yang berlabuh di kerongkongan proksimal dan trauma cedera dengan kehilangan penting dari jaringan kulit. Kait itu dihapus oleh prosedur operasi, dan debridemen dari nekrotik jaringan kulit dilakukan. Pengobatan terdiri dari mendukung terapi dan pengendalian infeksi sekunder (amoksisilin, 22 mg / kg berat badan, intramuskuler, sekali sehari, selama 8 hari, doksisiklin, 250 mg, oral sekali sehari selama 30 hari). Selama bulan kedua rehabilitasi, penyu yang dikembangkan beberapa lesi kulit putih-skala yang 10 sampai 35 mm diameter atas wilayah dorsal leher dan kepala (Gbr.1). Sampel mengorek kulit dari lesi kulit untuk rutin kultur mikroba dan spesimen biopsi diperoleh. Bagian dari bahan biopsi histologis diwarnai dengan hematoxylin dan eosin dan asam Schiff berkala-noda (PAS). KOH-lactophenol-, hematoxylin dan eosin-, dan PAS bernoda persiapan mengungkapkan adanya berbagai hialin septate hyphae di lapisan keratin stratum corneum(Gbr. 2).
Sampel diinokulasikan pada agar-agar glukosa Sabouraud dilengkapi dengan kloramfenikol, agar darah, dan agar MacConkey. Budaya pada agar glukosa Sabouraud dilengkapi dengan kloramfenikol dihasilkan banyak koloni jamur vinaceous dalam kultur murni konsisten dengan Fusarium sp. Budaya isolat jamur pada potato dextrose agar (14) dan gizi sintetik- Agar miskin (15) untuk identifikasi yang dihasilkan berwarna hijau kebiruan koloni yang disajikan struktur konidia karakteristik. Micromorphology menunjukkan memanjang monophialides bantalan oval untuk microconidia berbentuk ginjal (Gambar 3). Macroconidia yang berlimpah, gemuk, berdinding tebal, dan umumnya silindris, dengan permukaan punggung dan perut paralel untuk sebagian besar mereka panjang (Gbr. 4). Jamur yang diidentifikasi sebagai F. solani sesuai untuk gambaran Nelson et al. (14). Bakteriologis budaya Pseudomonas fluorescens dihasilkan dengan identifikasi API 20e sistem (API, bioMe'rieux, Barcelona, Spanyol).
Kura-kura ini pertama kali diperlakukan dengan larutan 10% topikal yodium dalam alkohol pada lesi kulit diakses dan, setelah itu, ketika infeksi jamur didiagnosis, diperlakukan secara simultan dengan larutan 10% topikal yodium dalam alkohol dan topikal ketoconazole. Selanjutnya kerentanan tes dari strain terisolasi dilakukan dengan tablet anti jamur (Neo-Sensitabs; Rosco Diagnostica, Denmark) dan agar Shadomy 2). Strain ini sensitif terhadap amfoterisin B dan tahan untuk 5-fluorocytosine, flukonazol ketoconazole, itraconazole, dan. Lesi kemunduran setelah 6 bulan pengobatan topikal dengan kedua solusi 10% dari yodium dalam alkohol dan ketoconazole.
Pasir sampel dari tangki digunakan untuk menjaga penyu adalah diperoleh untuk kultur mikroba dengan tujuan mengisolasi selektif Fusarium spp. tinggal di habitat penyu. Untuk ini tujuan, sampel pasir diinokulasikan pada ekstrak malt agar-agar ditambah dengan kloramfenikol dan perunggu hijau agar-agar 2,5 ditambah dengan kloramfenikol, baru selektif medium baru-baru ini dirancang di laboratorium kami untuk Fusarium spp. (3). Semua pelat diinokulasi untuk budidaya kedua media menghasilkan pertumbuhan koloni jamur Fusarium milik sp., meskipun dalam agar-agar ekstrak malt, koloni milik lain genera, seperti Aspergillus sp. dan Penicillium sp., yang terisolasi. Budaya semua isolat Fusarium pada tanaman kentang dextrose nutrien agar miskin agar dan sintetis untuk identifikasi dihasilkan karakteristik koloni dengan struktur konidia milik untuk solani F.
Asal usul ini infeksi oportunistik mungkin terkait dengan kehadiran F. solani dalam tangki dan ke imunosupresif keadaan penyu akibat lesi traumatik menderita, pengobatan bedah diterapkan, dan kondisi stres lainnya berhubungan dengan transportasi atau rehabilitasi ini binatang laut, yang dapat mengubah immunocompetence mereka, sebagai terjadi pada mamalia laut (5). F. solani, seperti Fusarium spp lainnya., dianggap kosmopolitan dalam distribusi (14). Namun, dalam mikologi sampel kontrol pasir tangki yang digunakan untuk menjaga kura-kura, F. solani Fusarium satunya adalah spesies terisolasi. Spesies ini telah juga ditemukan di pasir pantai (17), dan telah diisolasi dari kehidupan laut yang beragam seperti lobster dan udang (20), hiu (19), dan anjing laut abu-abu (13). Dalam manusia infeksi, kasus infeksi invasif yang diproduksi oleh F. solani terkait dengan cedera oleh duri ikan pari telah dijelaskan (9).
P. fluorescens dan bakteri lainnya telah diisolasi dari kulit akibat menggigit (dermatitis borok traumatis) lesi pada bertani kura-kura laut. Tidak ada spesies jamur yang diisolasi dari lesi ini (7). Bakteri ulserasi shell karena Pseudomonas sp. telah dilaporkan untuk kura-kura (10).
Hal ini tidak mudah untuk menilai efisiensi ketokonazol topikal perawatan di regresi lesi binatang belajar di laporan kami. Ada beberapa faktor yang terkait dengan sifat hewan yang diteliti. Akibatnya, karakteristik khusus kulit kura-kura bersama-sama dengan lingkungan perairan kondisi membuat penyembuhan kulit dalam sebuah hewan memperlambat proses. Di sisi lain, hyalohyphomycosis infeksi karena Fusarium spp. sering refraktori untuk anti jamur terapi, khususnya pada pasien granulocytopenic dan hewan dalam model. Eksperimental antijamur terapi dengan amfoterisin B, flukonazol, dan itraconazole mengungkapkan Fusarium spp. Untuk menjadi senyawa refraktori ini (12). Fusarium infeksi pada hewan air lainnya, seperti singa laut California dan abu-abu segel, tampaknya tahan api untuk topikal maupun sistemik antifungal pengobatan. Dalam beberapa kasus, regresi dari lesi tampaknya musiman dan mungkin tidak terkait dengan terapi, menjadi proses self-timbul (13).
Walaupun pada umumnya in vitro antijamur suseptibilitas dari jamur patogen yang berbeda dapat menjadi panduan yang berharga bagi praktisi, uji kerentanan dapat diandalkan antijamur masih kurang berkembang, terutama untuk jamur filamen (16). Baru-baru ini, beberapa kondisi pengujian telah diusulkan sebagai pedoman untuk metode microdilution referensi kaldu (4). Namun demikian, resistensi in vitro terhadap agen anti jamur yang berbeda, seperti 5-fluorocytosine, ketokonazol, flukonazol, dan itraconazole, Fusarium spp. ditentukan dengan metode yang berbeda telah telah berulang kali disebutkan (4, 16, 18).
Akhirnya, dalam dua dikutip kasus hyalohyphomycosis kulit disebabkan oleh F. solani dalam penyu laut, sumber infectionwas terkait dengan fasilitas tangki atau kolam renang: filter air dalam satu kasus (17) dan pasir dari tangki dalam kasus kami. Akan Dianjurkan untuk mikrobiologis DNS dan berkala membersihkan air, filter, dan / atau pasir dari tangki atau wadah yang digunakan untuk memelihara hewan-hewan ini, terutama ketika hewan berada di risiko tinggi infeksi.

Tidak ada komentar:

Baca Juga Artikel Yang Lainnya:

·