Google Translate

JENIS KOLIK PADA KUDA


Pengertian Kolik dan Jenis-Jenis Kolik Pada Kuda
Kolik adalah rasa sakit di daerah perut, baik yang berasal dari alat pencernaan maupun bukan, yang di tandai kegelisahan, kesakitan, dan secara langsung dengan gangguan peredaran darah dan segala manifestasinya (Subronto., 2003).
Kuda mudah menderita kolik karena kekhususan alat pencernaan kuda, seperti:
  1. Lambung kuda relative kecil
  2. Pylorus kuda letaknya “terjepit” di antara kolon dorsal dan ventral
  3. Kolon dorsal dan ventral tergantung longgar pada mesenterium yang panjang hingga mudah mengalami pemutaran atau perubahan letak anatomis
  4. Kuda memiliki saluran pencernaan yang panjang, sedang ukuran rongga perut relative sempit
  5. Kerongkongan yang panjang terletak miring dan “terjepit”, tidak memudahkan proses muntah
  6. Kuda termasuk spesies mamalia yang tidak tahan terhadap sensasi sakit, hingga memudahkan terjadinya kolik (Subronto., 2003).
Klasifikasi kolik
  1. Berdasarkan asal penyebab rasa sakit kolik; terdiri dari kolik sejati, simtomatik, dan kolik palsu. Pada kolik sejati asal penyebab rasa sakit yang terdapat di dalam saluran pencernaan, misalnya usus, lambung, hati, dan sebagainya. Pada kolik palsu, penyebabnya terdapat dalam alat-alat di luar sistem pencernaan makanan, misalnya ginjal, rahim, dan saluran kemih. Kolik dikatakan sebagai kolik simtomatik bila kolik tersebut hanya merupakan gejala ikutan dari penyakit lain, misalnya anemia infeksiosa, dan ingus tenang.
  2. Berdasarkan patofisiologisnya, kolik dibedakan ke dalam kolik spasmodik, kolik konstipasi, kolik timpani, kolik obstruksi, kolik lambung, dan kolik trombo-emboli (verminous colic)
  3. Berdasarkan jalannya penyakit di kenal kolik-kolik yang berlangsung secara sub-akut, akut dan rekuren (atau kronik). Kronik rekuren berlangsung secara berulang-ulang tergantung pada perjalanan penyakit primernya
  4. Berdasarkan cara penanganan kolik dikenal kolik sederhana, atau kolik non-operatif, yang penanganannya cukup dengan pengobatan medicinal, dan kolik operatif, atau surgical kolik, yang untuk kesembuhannya diperlukan tindakan operasi (Subronto., 2003).
Berikut ini, merupakan klasifikasi gangguan pencernaan makanan berdasarkan perubahan patofisiologis alat pencernaan makanan:

Kolik Konstipasi (Impaksio Kolon)
Kolik konstipasi merupakan kolik yang ditandai dengan rasa sakit perut dengan derajat sedang, anoreksia, depresi serta adanya konstipasi.
Kasus terjadi karena kurang pakan, kurangnya jumlah air yang diminum, kelelahan setelah pengangkutan, keadaan gigi yang tidak baik, setelah sakit ataupun operasi, setelah pengobatan cacing, dan pada anak-anak kuda yang baru saja dilahirkan karena retensi tahi gagak (mukonum) (Subronto., 2003).

Kolik Spasmodik (Enteralgia Kataralis)
Kolik spasmodik adalah kolik akut, disertai rasa mulas yang biasanya berlangsung tidak lama, akan tetapi terjadi secara berulang kali. Rasa mulas ditimbulkan oleh kenaikan peristaltik usus dan spasmus hingga mengakibatkan tergencetnya syaraf. Kenaikan peristaltik akan menyebabkan terjadinya diare. Kolik dapat terjadi karena pemberian pakan yang kasar yang sulit dicernakan. Juga penggantian pakan yang dilakukan mendadak dan kuda-kuda yang baru saja diberi makan kenyang segera dipekerjakan lagi (Subronto., 2003).

Kolik Timpani (Flatulent Colic)
Kolik timpani merupakan kolik yang disertai timbunan gas yang berlebihan di dalam kolon dan sekum. Pembebasan gas terhalang oleh obstruksi atau oleh perubahan lain dari saluran pencernaan. Oleh cepatnya pembentukan gas proses kolik berlangsung secara akut, yang kadang-kadang terjadi secara berulang, dan mengakibatkan rasa sakit yang sangat. Kolik timpani dapat terjadi akibat konsumsi pakan yang mudah mengalami fermentasi, atau oleh factor lain yang menyebabkan turunnya peristaltic (Subronto., 2003).

Kolik Sumbatan (Kolik Obstruksi)
Kolik obstruksi merupakan kolik yang timbul akibat terhalangnya ingesta di dalam usus, oleh adanya batu usus (enterolith, fecalith, coprolith), atau bnagunan bola-bola serat kasar (phytobezoar). Timbunan serat kasar dapat diakibatkan karena perubahan anatomi usus, seperti invaginasi, volvulus, dan strangulasi. Kolik obstruksi ditandai dengan adanya rasa sakit yang berlangsung secara progresif, terentinya secara total pasasi tinja di dalam saluran pencernaan, penurunan kondisi dan gejala autointoksikasi.
Kolik obstruksi terjadi oleh adnaya sumbatan yang terjadi karena pemberian bahan makanan yang kasar dan kurangnya air yang diminum. Karena pakan hijauan yang tercampur dengan tanah (Subronto., 2003).

Kolik Lambung (Distensi Lambung)
Kolik lambung adalah kolik yang biasanya berlangsung secara akut, yang terjadi sebagai akibat meningkatnya volume lambung yang berlebihan. Kolik ditandai dengan ketidaktenangan, anoreksia total, rasa sakit yang mendadak atau sedikit demi sedikit, dan muntah. Dalam kedaan lebih lanjut gejala kelesuan dan shock terlihat lebih dominan (Subronto., 2003).

Kolik Trombo-Emboli (Arteritis mesenterica verminosa, Aneurisma verminosa)
Kolik trombo-emboli terjadi karena gangguan aliran darah ke dalam segmen usus, sebagai akibat terbentuknya simpul-simpul arteri oleh migrasi larva cacing Strongylus vulgaris. Terbendungnya saluran darah oleh thrombus dan embolus mengakibatkan terjadinya kolik spasmodik yang rekuren, sedangkan atoni segmen usus mengakibatkan terjadinya kolik konstipasi (Subronto., 2003).

Tidak ada komentar:

Baca Juga Artikel Yang Lainnya:

·