Google Translate

OBSTRUKTIF UROLITIASIS PADA RUMINANSIA




            Obstructive urolitiasis pada ruminansia adalah kemungkinan penyakit kemih paling umum dan penting secara klinis. Klinis terjadi ketika pengendapan kalkuli di uretra dan menyebabkan obstruksi saluran kemih. Insiden tertinggi tanda-tanda klinis urolithiasis pada sapi dan domba dicatat selama periode makan konsentrat awal (yaitu, musim gugur, musim dingin) dan selama cuaca dingin ketika konsumsi air berkurang.

ANAMNESA
Penyakit klinis terutama terlihat pada pejantan dikebiri dan sangat umum pada penggemukan dan dikarenakan kemampuan makan sapi jantan atau wethers. Meskipun sapi jantan, sapi perah, indukan, domba betina, dan domba jantan juga membentuk batu urine, kasus ini tidak sering berkembang menunjukan gejala klinis.

GEJALA KLINIS
Uretra betina lebih pendek dan lebih mampu melewati kalkuli daripada uretra jantan. Sehingga pada yang jantan lebih banyak kemungkinan terkena penyakit ini. Pada sapi  jantan, uretra 40% lebih besar dari diameter sapi betina, sehingga sapi jantan cenderung menjadi terhalang oleh uroliths. . Temuan klinis bervariasi dengan situs dan kelengkapan obstruksi saluran kemih, beberapa tipe atau jenis urolitiasis berdasarkan klinisnya:
a.       Obstruksi  partial atau tidak lengkap. Urine menetes dari preputium dengan urin diwarnai darah disekitarnya preputium mungkin terlihat jelas, dengan putih, kristal pawdery pengendap sekitar lubang preputial, buang air kecil painfut dan mungkin gelisah ketika mencoba untuk buang air kecil..
b.       Obstruksi  uretra lengkapi. Ruptur kandung kemih terjadi setelah 48-72 jam jika sumbatan tidak dihilangkan.
·         Inappetence, depresi, dan tanda-tanda kolik (dengan menendang perut) mungkin terlihat.
·         Menginjak. Steers, menggeser berat badan mereka untuk menentang kaki belakang (yaitu, menginjak) dan tampak gelisah, sering bangun.
·          Tenesmus  juga dapat terlihat, dengan pulsations teraba dari uretra dan berusaha cukup untuk prolaps rektum. (ditandai dengan rambut orifice preputial kering.)
·          Sheep juga mungkin menunjukkan ekor yang menggeliat.
c.       Tanda-tanda lain dapat mencakup mendengus dan pengasahan gigi (yaitu, odontoprisis, bruxism).
d.      Palpasi  rektal dapat mengetahui veica urinaria membesar dan buncit.

ETIOLOGI DAN PATOGENESIS.
Pengendapan zat terlarut kemih sekitar nidus mengarah ke pembentukan kalkuli. Ini merupakan gangguan metabolisme dengan kombinasi dari diet, endokrin, dan faktor iklim.
a.       Formasi nidus. Faktor-faktor yang terlibat dalam pembentukan nidus meliputi pemberian implan estrogen atau konsumsi feed estrogenik, defisiensi vitamin A, atau faktor lain yang menyebabkan saluran kemih yang berlebihan mengalami deskuamasi epitel.
b.      Presipitasi  larutan urin terjadi karena beberapa alasan, termasuk yaitu
·         Peningkatan  fosfat atau pembentukan karbonat kalkuli di hadapankan dengan urin alkali herbivore
·         Peningkatan konsentrasi zat terlarut urine sebagai akibat dari kekurangan air dalam cuaca dingin
·         Kehilangan  cairan, yang mungkin terjadi dalam cuaca panas
·         Asupan mineral yang berlebihan (yang sering terjadi pada feedlots), khususnya yang berkaitan dengan asupan fosfat tinggi
c.       Mucoproteins dalam tindakan urin sebagai agen memperkokoh untuk memperkuat zat terlarut yang telah diendapkan di sekitar nidus. Oleh karena itu, mucoprotein meningkat mendukung pembentukan kalkuli. Makanana konsentrat tinggi dan rendah serat-serta pelet dari ransum sangat meningkatkan jumlah mucoproteins dalam urin.
d.      Kalkuli. Sapi biasanya memiliki beberapa, keras, kalkuli diskrit, tapi ada bisa sampai 200 kalkuli hadir dalam saluran kencing per individu.

Lokasi obstruksi
Pada sapi, batu/calculi. paling sering menyebabkan obstruksi di bagian distal fleksura sigmoid penis. Ada penyempitan alami di situs ini, yang mana otot retractor penis menempel.Pada domba dan kambing cenderung memiliki halus, pasir-seperti kalkuli, yang berdedikasi di seluruh saluran kemih, tetapi paling sering memblokir tambalan berbentuk ulat. Pada urolithiasis besar, obstruksi mungkin terjadi di mana saja di sepanjang saluran kencing, baik sapi dan domba.

Jenis kalkuli.
Meskipun jenis kristal beberapa telah ditemukan di uroliths ruminansia, dua jenis utama adalah magnesium amonium fosfat dan silikat uroliths.
a.       Kalkuli Magnesium amonium fosfat ditemukan paling sering pada sapi penggemukan dan domba ransum tinggi konsentrat dan rendah serat. Kalkuli ini sangat larut dalam urin basa (pH 8,5-9,5), dengan demikian, mereka mengendap dengan mudah dalam urin herbivora. Kalkuli  biasanya kecil, halus, dan lembut, dengan kekambuhan tinggi karena ada banyak yang  hadir
b.      Kalkuli Silikat terjadi pada rentang-makan hewan di daerah Great Plains, dengan merumput di padang rumput matang atau gandum atau jerami gandum (yang dapat berisi hingga silika 2%). Air di daerah-daerah juga bisa tinggi mengandung silikat. Kalkuli Silikat kasar dan keras, biasanya membentuk hanya kalkulus tunggal. Mengingat tingginya tingkat silika di ransum dan air, bisa ada wabah obstruksi saluran kemih akibat kalkuli ini pada setiap saat sepanjang tahun. Ada pada hewan berbagai usia dan jenis kelamin.
Pecahnya uretra. Tempat - tempat kalkulus dalam uretra penis, biasanya pada flexura sigmoid, dan menyebabkan nekrosis tekanan dinding uretra. Urine mengalamikebocoran ke dalam jaringan subkutan di sekitar penis dan terakumulasi dalam jaringan ikat subkutan sepanjang preputium, mengakibatkan edema luas di sepanjang ventral abdomen (memanjang dari fleksura sigmoid ke umbilicus). Biasanya, kebocoran cairan mengurangi rasa sakit akut distensi kandung kemih, tapi seiring waktu, cairan ini dapat menyebabkan nekrosis toksemia dan jaringan dengan peluruhan kulit perut bagian ventral.
Kandung kemih pecah . Nyeri perut tidak lagi hadir, dan ada bilateral yang berisi cairan distensi perut ( "berbentuk buah pir" pada abdomen). Berbeda dengan uretra yang pecah, ada sedikit atau tidak ada edema ventral terdeteksi di wilayah preputial atau pusar. Pada pemeriksaan rektal, kandung kemih tidak teraba.

DIAGNOSIS
Pemeriksaan klinis
Uretra rupture
Pembengkakan edematous ventral abdomen yang berhubungan dengan prepuce caudally ke tingkat skrotum, disertai nyeri pada flexura sigmoid, biasanya cukup untuk membuat diagnosis kerja.  Pada domba dan kambing, embel-embel berbentuk ulat biasanya diblokir dengan bahan yg berpasir. Pemeriksaan ujung penis sering mengungkapkan embel berbentuk ulat bombastis cyanotic. Penyumbatan lanjut proksimal dalam uretra penis biasanya hadir.

Rupture Vesica Urinaria
Pada pasien dengan pembengkakan perut, distensi abdomen harus dipertimbangkan: lemak, cairan, kotoran, janin, dan flatus. Gelombang cairan biasanya dapat seperti balon di seluruh perut, dan centesis dari perut dengan jarum besar-menanggung mudah menghasilkan sejumlah besar jelas, cairan acellular. Palpasi penis di fleksura sigmoid dapat mengidentifikasi lokasi obstruksi, dengan rasa sakit yang disebabkan pada manipulasi daerah. Pada palpasi rektal, kandung kemih biasanya nonpalpable. Meskipun perut diisi dengan cairan, ini tidak dapat ditentukan oleh palpasi rektum

Tes laboratorium
a.       Serum biokimia mengungkapkan hewan azotemic dengan pengurangan ditandai natrium klorida serum. Kalium, bagaimanapun, tidak meningkat tajam dalam ruminansia dengan pecahnya kandung kemih.
b.      Sebuah sampel cairan abdominocentesis dapat digunakan untuk mengkonfirmasi uroperitonwm. Terapi rencana. Tujuan pengobatan adalah untuk membangun kembali uretra paten, keseimbangan asam-basa, dan ketidakseimbangan elektrolit.

TREATMENT
Treatment Pada Sapi
Terapi medis
Untuk awal-kasus obstruksi uretra yang pecahnya uretra atau kandung kemih belum terjadi, adalah mungkin untuk mencoba terapi medis dengan menggunakan obat penenang (acepromzine dosis 20-40 mgl 500 kg intramuskular), relaksan otot polos, atau antispasmodik (misalnya, dipyrone). Zat ini dapat menyebabkan relaksasi otot retractor penis, yang memungkinkan fleksura sigmoid untuk diluruskan, menghasilkan, luas tegak uretra. Beberapa laporan menyarankan efektivitas 70% dalam kasus-kasus awal.
Jika tidak ada bagian urin dalam waktu 6 jam, obat-obat ini dapat diulang, tetapi operasi mungkin diperlukan. Pemeriksaan rektal untuk menilai ukuran kandung kemih dan turgor dapat digunakan untuk menilai kebutuhan untuk operasi.

Bedah.
Dalam kasus ruptur uretra atau kandung kemih, intervensi bedah (di bawah anestesi epidural) diperlukan.
Tindakan urethrotorny rendah pada bagian distal dari flexura sigmoid dapat dilakukan untuk mengekspos dan menghapus kalkulus, menjahit situs sayatan jika batu tidak menyebabkan nekrosis yang luas.
Urethrostomy perineum tinggi harus dilakukan jika selulitis lokal atau nekrosis hadir. Penis transeksi proksimal ke lokasi penyumbatan dan berlabuh ke kulit. Uretra yang lebih proksimal dapat diperiksa untuk bukti kalkuli tambahan, tetapi divertikulum uretra pada tingkat lengkungan iskia biasanya mencegah kateterisasi ke dalam kandung kemih. Air di dinding kandung kemih pecah, kandung kemih biasanya sembuh secara spontan tanpa memerlukan bedah perut.
Dalam pecahnya baik uretra ataupun kandung kemih, sistemik antibiotik pasca operasi disarankan. Koreksi cairan dan elektrolit kerugian dengan natrium klorida isctonic diindikasikan tapi jarang dilakukan dalam situasi lapangan. Hewan dengan ruptur uretra atau kandung kemih harus dikirimkan untuk menyembelih segera setelah mereka tidak lagi uremik.

Tidak ada komentar:

Baca Juga Artikel Yang Lainnya:

·